DENDAM

Bab 1 “Weh, kau ada dengar cerita budak kena histeria kat Blok Khadijah tak?” Zaimah tanya aku. “Haah, aku ada la dengar khabar angin. Tapi takdelah ambil pusing sangat. Kat sana kan blok senior. Malaslah aku nak masuk campur,” sahut aku sambil terus menulis nota yang aku tak sempat salin dari bilik kuliah tadi. Nasib…Read more DENDAM

MERTUA

Bab 11 (AKHIR) Mak suruh Azhar pergi solat maghrib. “Mak nampak kan apa yang Za nampak?” aku tanya mak. “Ya Za, mak nampak,” mak sahut. “Mak tak takut?” aku tanya. “Kenapa pula mak nak takut? Dia yang sepatutnya takut kat kita. Dia datang ke rumah kita, bukan kita datang rumah dia. Lagipun, kita ada malaikat…Read more MERTUA

MERTUA

Bab 10 Petang tu doktor bagi aku balik. Dari pendengaran aku la, doktor tak bagi aku balik, tapi mak dah ayah aku minta juga untuk bawa aku balik. Mereka taknak aku tinggal di hospital, tambahan pula tiada pelawat dibenarkan menemani pesakit. Mereka taknak aku ditinggalkan sendirian. Bukan sebab pendarahan sebab pendarahan aku akibat jatuh terhentak…Read more MERTUA

MERTUA

Bab 9 Masa aku sedar, azan subuh sedang berkumandang. Aku berbaring di atas katil. Aku pandang keliling, Izzuddin tiada bersama aku. Aku teringat kejadian semalam. Aku mula susah hati. Aku bangun perlahan-lahan, keluar dari bilik mencari mak aku. Aku dengar ada orang di dapur, aku terus melangkah ke dapur. Aku nampak mak aku sedang menjerang…Read more MERTUA

MERTUA

Bab 8 “Nampak jelmaan mak Azhar. Dia nak ambil Izzuddin,” sahutku. “Ya Allah, benda tu mengikut ke sini ke?” mak menyampuk dari luar pintu. “Benda apa mak?” Aisyah bertanya. “Takde apa, kau pergilah kerja. Nanti lambat pula,” sahut ayah sebelum mak aku menyahut. Aisyah memandang mak aku. Mak aku buat isyarat suruh Aisyah pergi kerja.…Read more MERTUA

MERTUA

Bab 7 Sehingga Subuh, tiada perkara yang tak diigini terjadi. Ayah dan Pak Anjang pun tidur kat ruang tamu, tak tidur kat beranda. Masa mereka bersarapan, aku dengar suara mereka berbual di dapur. “Saya minta maaf sangat kalau dah kecilkan hati Cik Yah. Saya terpaksa bawa Mirza balik berpantang kat rumah saya. Sebab sekarang dia…Read more MERTUA

MERTUA

Bab 6 Mak mertua aku terus gelengkan kepala. Dia nampak yakin. “Cik Yah tahu tak apa yang kami nampak?” ayah tanya lagi. Mak mertua aku gelengkan kepala sekali lagi. “Kami nampak jelmaan makhluk seperti Cik Yah, tapi dalam rupa yang menakutkan.” Kata ayah lagi. “Ada keluarga yang menyimpan saka keturunan ke?” Mak aku pula bersuara.…Read more MERTUA

MERTUA

Bab 5 “Ayah masih nak pergi ke rumah Pak Anjang ke?” aku tanya ayah yang sedang duduk di kerusi sebelah aku. Ayah macam banyak berfikir, termenung je sejak tadi. Lepas kejadian tadi, keadaan kembali tenang. Tapi ayah nampak serabut. Mak aku pun sama, risau je mukanya. “Mak mertua kamu ada bela saka ke?” Mak berbisik…Read more MERTUA