DENDAM

Bab 12 Wanita tua itu nampak keletihan. Dia masih cuba menyerang, tapi lelaki tadi mengangkat tangan ke arahnya. “Cukup. Kau tahu kemampuan kau. Ini bukan kali pertama kita berjumpa. Dan bukan kali terakhir aku lepaskan kau. Pergilah. Aku cuma mahu mengambil orang aku dari sini,” kata lelaki itu. “Tidak, dia milik aku. Dia akan menjadi…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 11 Berkali-kali aku pandang ke arah cahaya tadi, memang dah takde. Tak tahulah rasa nak nangis ke apa. Aku dengar bunyi suara burung bergema di udara. Aku mendongak. Suraya masih berada di dalam cengkaman kaki burung helang yang besar tu. Agaknya itulah burung garuda yang selalu aku baca dalam buku hikayat dongeng dulu-dulu. Bila…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 10 “Mira, ini aku. Suraya.” Aku dengar suara Suraya dari sebalik dinding buluh. “Ya, Sue. Kau nak apa?” aku tanya. “Mira, aku boleh tolong kau balik ke tempat asal kau. Tapi kau kena cepat.” Aku dengar lagi suara Suraya. Aku berdiri, agak terperanjat dengan kata-kata Suraya tu. “Jadi, kau percaya aku sesat di sini?…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 9 “Mira? Kamu dah sedar. Bangun nak. Minum air ni,” aku nampak mak aku. Aku masih di rumah buluh dalam hutan. Aku hampa. Kenapa aku masih kat sini? Aku yakin sangat, suara yang aku dengar tadi adalah suara Ustaz Alias. “Hmmm…. Dah sedar? Kononnya kuat sangat nak lari masuk hutan sendirian? Ini Paksi Keluli,…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 8 “Sebaik bulan beralih tapak, kita langsungkan perkahwinan mereka,” kata Pak Maliki. “Baik Pak Maliki,” sahut ayah. Dan sekali lagi pokok-pokok bergoyang seakan ditiup angin kencang. Dan ada benda yang jatuh ke atas kami bertiga. Mak melepaskan tangannya dari belakang leher aku. Aku terus bangun dan memandang ke tempat lelaki tua tadi. Tiada sesiapa…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 7 “Kenapa kamu cakap macam tu? Apa lagi yang kamu nak mak buktikan bahawa kamu memang anak mak?” mak aku tanya. “Saya sedang belajar di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Mak tahu Kuala Lumpur di mana?” aku tanya mak aku. “Kalau kamu sedang belajar di sana, kenapa sekarang kamu berada di sini?” mak aku…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 6 “Tak tidur?” mak aku tanya. Azimah tak menyahut, tapi mukanya agak berubah, seperti risaukan sesuatu. Tunduk memandang lantai. “Mak, dah masuk waktu zohor ke? Mira tak dengar bunyi azan pun. Ada masjid ke dalam hutan ni?” aku tanya. “Kamu rehatlah dulu. Penat kan berjalan bawa diri,” kata mak aku, tak menjawab soalan aku.…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 5 Aku berhenti melangkah. Aku pandang ke belakang, hanya tanah lapang dan hutan belukar. “Kenapa Mira?” mak aku tanya. “Macam ada orang panggil nama Mira,” aku bersuara. “Suara angin je tu.” Kata mak aku sambil sama-sama melihat keluar, seperti sama-sama mencari suara yang aku katakan. “Kak, jom makan. Nasi dah sejuk,” aku dengar suara…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 4 “Kita turun ke bawah bangunan ni dulu.” Kataku sambil memusingkan badan. Sebaik kami bertiga berpusing, rupanya di belakang kami dah takde tangga. Kami seperti berada di atas seketul batu besar yang sedang terapung. Dada aku makin kuat debarannya. “Weh! Kita kat mana ni? Apa dah jadi? Mana semua orang?” aku makin panik. Zarul…Read more DENDAM

DENDAM

Bab 3 Aku tersedar dari tidur apabila terdengar suara orang batuk kat tepi aku. Aku buka mata. Dalam samar-samar tu, aku nampak satu susuk tubuh berdiri membelakangkan aku tapi menghadap katil Zaimah. Zaimah pula sedang tidur nyenyak di katilnya. Meremang bulu roma aku tapi aku cuba bertindak tenang. Aku tak bergerak, aku perhatikan saja susuk…Read more DENDAM